Diproteksi: ASMA RUHUL JIZIM

Konten ini diproteksi dengan password. Untuk melihatnya cukup masukkan password Anda di bawah ini:

Iklan

Diproteksi: ASMA JUNJUNG

Konten ini diproteksi dengan password. Untuk melihatnya cukup masukkan password Anda di bawah ini:

Perjalanan menembus dimensi alam malaikat

Perjalanan menembus dimensi alam malaikat   

Dari ; ki hongmankim

Sebelumnya saya hongmankim hanya ingin berbagi pengalaman, karena sangat banyaknya sms, telp, email, Banyak yang bertanya siapakah mas halilintar tersebut, nama yang diberikan oleh orang tua beliau adalah Sayyid Ali Halilintar Izroil al Khan bin Basyarah bin Dzazuli, beliau sanadnya langsung ke Rosulullah SAW, keturunan Arab-Jawa (ayah) dan Arab-Sunda (ibu)…beliau adalah orang yang low profile, friendship dengan banyak kalangan atas dan bawah,….banyak para guru, dan habib-habib di nusantara, luar Indonesia (malaysia, brunei, Hongkong, singapura, mesir, irak, dll) yang belajar kebeliau….sehingga membuat dirinya bingung dan kerepotan padahal menurut beliau dia masih hijau, muda dan ilmupun punya masih jauh dari tataran sempurna……

Berikut adalah perjalanan ruhani berkenalan dengan dimensi berbagai alam….sewaktu desember tahun 2009, kami (hongmankim, Hj Agung, Ronni Samuel, Yusuf Al Rohman) khatam beberapa ilmu dan saat itu kami mencoba menembus alam dimensi malaikat dengan berbagai macam cara namun hasilnya nihil, yang ada kami hanyalah terdampar di sebuah dimensi astral para makhluq Allah lainnya seperti halnya JINN. Namun saat kami mencoba benar-benar membenahi diri semua do’a, hijib, saefi, qasam dsb, bulan januari 2010, Guru kami, tanpa angin/hujan menelpon kami untuk berkumpul..di Pantai Selatan Sukabumi, dikira kami mau wisata/pengisian khatam ilmu…namun sesaat kami berkumpul, beliau berkata:’maukah ku ajak menembus dimensi malaikat, iblis, di bumi dan langit, karena sudah lama tidak silaturahmi”.. dalam pikiran kami, semua itu tidak mungkin (bercanda)…biar bagaimana kami manusia biasa& bukan orang suci, dan level kami masih sangat jauh dibawah itu… Kemudian Kami berkomentar: “andai Ali sendiri saja, kami yakin bisa..tapi kami???dengan apa kita terbang dengan do’a Harut Marut??, sedangkan do’a dari Harut Marut tidak boleh digunakan seperti yang di ungkapkan Rosulullah Saw dalam “KITAB AL QAUL AL MUUSADDAD FI ADZ DZUBB’AN MUSNAD AHMAD”karena akibatnya kita bisa langsung dihukum siksa oleh Allah Kontan seperti Pemberi Ilmu (Harut Marut), apalagi karena memasuki Koloni Langit???? Beliau hanya tersenyum dan berkata:”sudahlah, mari kita shalat hajat Taubat, Syukur, Ikhlas dan Hajat Saefi”…karena tak mau berdebat akhirnya kamipun pasrah…dan mencoba mengejar beliau yang pergi meninggalkan kami ke tengah Deburan Ombak (dengan Ilmu Saefi Asma Sulthonin Bahri wa Barr).. setelah ditengah laut maka kami berempat dengan Mas Ali melakukan shalat sebagai Imam, kami melakukan Shalat dan Berdzikir di Tengah laut Pantai Selatan dengan dikelilingi deburan ombak…. Setelah 1jam berlalu dan dzikir sedang berlangsung…tanpa tedeng aling-aling terjadi hujan sangat lebat dan ombakpun membesar…saat itu pula portal cahaya terbuka..dan semakin membesar memenuhi lautan….berjuta-juta makhluq keluar dari cahaya tersebut..dan memperkenalkan diri…baik dari golongan malaikat Ruhaniyah, Huruf, Asma, Ayat ….mereka mengucapkan salam, dan berkata” wahai makhluk Allah (malaikat SAMSAIL AS)..hendak kemanakah kalian, mas Ali pun menjawab wahai makhluk suci, bawalah kami untuk mengenal makhluk-makhluk Allah Lainnya di Laut, saat itupula SHADLUQAN AS (sang Malaikat penjaga lautan) membawa kami memasuki portal cahaya antar dimensi untuk mengenal makhluk-makhluk Allah Lainnya di Laut..”Subhanallah”disana kami dikenalkan makhluk Air (Jin”Air, Ikan dan Putri Iblis yang terusir dari Surga dan terikat berjuta-juta tahun, yang dilemparkan oleh Ashif Bin Bakhroya, wakil Nabiyullah Sulaiman AS dan Putri tersebut Lebih kita Kenal adalah Kanjeng Gusti Ratu Kidul) Setelah itu kami pamit dan diantarkan ke Malaikat DZUL QARNAIN AS (penjaga bumi dan ditugaskan untuk menerima do’a-do’a para makhluq Allah SWT) untuk melihat dimensi lapisan bumi dan kubur dan di dimensi tersebut kami berjumpa dengan RIFYAIL AS yang ruku sampai akhir jaman dan mengucapkan: “SUBHANAL MALIKIL QUDDUS ROBBUL MALA’IKATI WAR RUH.ROBB MA ABADNA-KA HAQQO IBADATI-KA”…kemudian kami di antar kelangit dunia/pertama dan bertemu dengan Malaikat, kami bertanya wahai Ali siapakah dia?? Dialah DZUN NURAIN AS., yang disebut Rosulullah SAW malaikat yang agung dan bertugas menyampaikan doa-do’a para makhluq dari malaikat DZUL QARNAIN AS. Selanjutnya DZUN NURAIN AS., mengantarkan kami ke setiap lapis langit, namun kami hanya mencapai langit ke 3 dikarenakan kekeruhan Jiwa kami sendiri, sedangkan Khan dan DZUN NURAIN AS., meneruskan ke lapis selanjutnya….namun pengalaman menakjubkan yang disampaikan kami maupun Ali ini adalah Saat memasuki potral cahaya dimensi langit dunia/pertama terlihat para malaikat yang menjaga dan sebanyak bintang dan terdengar suara tasbih, tahlil dan takbir. Kemudian kami bertanya apa yang mereka ucapkan, dengarlah dengan kesucian batinmu sehingga jasadmupun mendengar…maka terdengarlah lantunan “Subhana robbina al a’la, dzil malakil wal malakut”

Dan setip shaff (Barisan) tahap 1; terdengar ucapan :”Subhanal malik dzil muluk . Barisan tahap 2;Subhana dzil ‘izzati wal jabarut, dan 70.000 lapis dan terdiri dari 70.000 lapis…suara tasbihnyapun berbeda-beda…dan setiap lapis terdiri dari 70.000 lapis cahaya dan 70.000 malaikat, dan lapisan tersebut terus secara integral…sangatlah berlapis. Potral cahaya dimensi Lapis langit kedua; kami lihat penghuninya (para malaikat) sejumlah tetesan hujan yang bertebaran di angkasa dari Timur ke barat dan tiada henti dan tiada henti pula mengucapkan: “Subhanahu dzil’izzati, wal jabarut wa ta’ala”. Lapis langit ketiga: Terlihat penghuni (para malaikat) bermetrix-metrix ton pasir yang tidak terhingga yang mengisi langit berdo’a sepenuh hati mengucapkan“Subhanahu wabihamdihi al hayyil ladzi layamut”. Potral cahaya dimensi Lapis langit keempat: Para penghuninya bershaf-shaf banyaknya dan berwujud bidadari yang sangat cantik, elok, aduhai, luarbiasa dan mereka mengucapkan“Subhanahu lahaula wala quwwata illa billah”, Disaat hati kami berempat tergoda karena keindahan yang tiada tandingannya…karena wanita di bumi belum ada apa-apanya kecantikannya…maka saat itu juga kami di usir dan kembali ke Lapis Ke3

Berikut adalah petikan kisah Khan:
Potral cahaya dimensi Lapis langit kelima: Para penghuni malaikat berlipat ganda dari seluruh makhluk yang diciptakan, diantaranya terdapat malaikat penulis amal, dan mereka mengucapkan“Subhanahu muhyil mauta wa huwa ‘ala kulli syai’in qodir. Potral cahaya dimensi Lapis langit keenam: Ada Pasukan Allah dan bala tentaranya yang sangat besar dan mengucapkan“Subahanal maliki quddus” . Potral cahaya dimensi Lapis langit ketujuh: terdiri dari pasukan malaikat muqorobin AS“Subhanalladzi mala’as samawat as sab’iwal aradhin as sabi’I ‘izzatan wa waqaran”. Potral cahaya dimensi Lapis Langit Kedelapan: Terdiri dari malaikat penjunjung Arsy al Karubbiyun
Saat di lapis ke-8 Malaikat MAITOTORUN AS pejaga Lapis ke 8 dan bi alfi alfi MAITOTORUN AS (pasukan malaikat yang ber-juta”jumlahnya dengan wajah yang sama dengan Sayyidina MAITOTORUN AS/pemimpinnya, berkata: aku mendapatkan pesan untukmu dari Allah Ali:”Sayyid Ali, hanya Kakek buyutmu Rosulullah SAW dan Adam AS yang dapat bertemu denganNYA & yang dapat Berdekatan hanyalah adalah NUR MUHAMMAD dan NUR Ali, Usman, Abu Bakar, Utsman. Dan hasan-husein dan 12 imam… Andai kata memaksakan diri, engkau akan di bunuh oleh Para Malaikat, bila tidakpun…tidak ada satupun Makhluk yang tahan akan Cahaya Allah dan langsung terbakar…begitu pula kami para malaikat….. bersyukurlah dan berbahagialah engkau selaku manusia karena hanya para Auliya yang Maqomnya sempurna tak terbatas, bisa mencapai lapisan ini…maka dengan langkah gontai beliaupun menemui kami dan selanjutnya kamipun kembali ke dimensi Dunia manusia… Potral cahaya dimensi Lapis Langit Kesembilan: Tempat bersemayamnya Sang Khaliq . Berikut sebagian pengalaman Kami, kesemuanya menggunakan saefi Asma Sulthonin Bahri wal Barr wal Masryik minal Maghribh dan Sulthonin Saefi bersama guru kami, semoga menjadi pembelajaran tentang sebagian nama malaikat dan kondisi setiap lapis langit yang kami share….serta sangat pentingnya dan utamanya Tasbih di mata para malaikat dan Allah SWT. Serta menjaga kebersihan raga dan batin….karena hanya dengan hal tersebut semua ilmu dapat terkuasai dan mencapai maqom yang tinggi…dan Kesemuanya agar kita tahu kebesaran dan keluasan ilmu Allah SWT…

ASMA RAJA DI RAJA

ASma Rajeh Dirajeh

ASMA RAJEH DIRAJA -Pada kesempatan ini saya ingin berbagi pengalaman ketika menerima dan mengamalkan asma rajeh. Ijazah asma rajeh saya dapat dari seorang mursyid di daerah lebak banten dari seorang kyai / ajengan yang sangat kami hormati, beliau memiliki 7 orang murid salah satu di antaranya al dhoif ini, awal pertama kali saya nyantri kepada beliau tujuan saya adalah mempelajari ilmu hikmah tingkat tinggi seperti ketika saya berguru kepada guru guru yang lain. Selama 1 bulan saya diperintah beliau untuk membersihkan langgar atau mushola tempat beliau biasa shalat dan mengaji.  Rutinitas itulah yang sehari hari saya jalani, tanpa pernah di turunkan amalan ilmu hikmah oleh beliau. Suatu ketika bakda Ashar saya memberanikan diri bertanya kepada beliau “abah iraha abdi belajar ilmu?” menanggapi pertanyaan saya beliau cuma tersenyum lalu berkata “jang kadieu, calik di dieu” (nak kesini, duduk di dekat abah) segera saya mendekat ke beliau dan duduk di samping nya, dengan tangan kanan yang masih berkalung tasbih beliau mengusap kepala saya seraya berkata “aya waktuna, sabar heula. Lamun ngggeus waktuna Insya Allah di bere ku abah” (segala sesuatu ada waktu nya, pada saat yang tepat insya Allah di berikan sama abah) mulai saat itu saya tidak pernah menanyakan kapan saya di berikan amalan ilmu. Hari berikut nya abah hanya memberikan amalan istigfar yang harus saya baca minimal 100x setelah shalat, kira kira 1 minggu kemudian bakda shalat isya abah memerintah saya untuk melakukan shalat hajat dan taubat masing masing 50 rakaat. Saya segera melaksanakan perintah abah, setelah selesai melaksanakan shalat sekitar pukul 01.00 WIB abah mengajak saya ke sebuah sungai, sesampai nya di sana beliau menyuruh saya duduk di pinggir sungai dan memerintahkan saya membaca 2 kalimah syahadat setelah itu beliau mengirimkan tawasul kepada Nabi dll (tawasul ASR) setelah itu beliau menjabat tangan saya dan menyuruh saya mengikuti ucapan beliau. Yang pada akhir nya saya tau itu adalah ASR Cirebon, tetapi beliau tidak menyebut hitungan angka 1000x, beliau Cuma bilang “BACA SAMPAI HATIMU MERASA IKHLAS” Selama 3 hari saya mengamalkan wirid tersebut tanpa hitungan, pada saat malam ke 3 saat mengamalkan ASR entah pada hitungan ke berapa terdengar bunyi keciprak air, seketika saya membuka mata dan tidak jauh dari tempat saya duduk ada seorang tua berpakaian agak lusuh memakai caping (topi nelayan / petani) sedang asyik memancing menggunakan kail kayu yang terbuat dari bambu, sekilas beliau memandang saya dan tersenyum. Terpancar gurat kharisma kewibawaan yang teramat besar dari wajah sendu nya. Terpana diri ini memandang beliau, lalu beliau berdiri dan menghampiri dan tepat berdiri di hadapan saya. Sejenak memegang bahu kiri dengan tangan kanan beliau dan berlalu. Antara sadar dan tidak reflek saya menoleh ke belakang, ternyata tidak ada siapapun di sana. Pagi hari nya bakda shubuh saya tanyakan ke abah “saha eta bah?” beliau tersenyum lalu menjawab “Insya Allah eta abah kuwu”  Lain pula hal nya saat pengijazahan “asma raja dari segala raja” suatu hari abah mengajak kami berjalan jalan, saya dan 6 orang murid abah lainnya. Sebelum berangkat abah berpesan “jika melihat atau mendengar sesuatu yang ganjil diam saja” beliau mengenakan jubah putih dan surban hijau berjalan di depan kami. Sepanjang perjalanan kami banyak mendengar suara “salam” baik ketika kami memasuki hutan atau sekedar istirahat di bawah pohon. ,menginjak setengah perjalanan kami dihadapkan pada sebuah sungai, abah hanya berkata agar kami menyebrang lebih dulu melalui titian kayu yang ada.  Serentak kami menyebrang, sampai di tengah jembatan saya menoleh kebelakang ternyata abah tidak ada dan alangkah terkejut nya ketika menoleh ke samping ternyata abah dengan santai nya berjalan diatas aliran sungai sampai ke tepi. Ketika sampai ke tepi sungai kami semua diam tanpa kata, seolah yang baru kami lihat seakan mimpi. Kami baru sadar ketika abah menepuk pundak kami masing masing sambil berkata “nggeus waktu na shalat” dan kami pun shalat zuhur di tepi sungai. Selesai shalat abah menyuruh kami pulang lebih dulu, dan yang membuat kami tambah tidak habis fikir ketika sampai kami di kejutkan dengan beliau yang sudah duduk berdzikir di dalam langgar. “aneh tapi nyata” gumam saya.

Malam hari nya abah menjelaskan bahwa “tidak ada yang tidak mungkin jikalau Allah berkehendak” dan malam itulah kami mendapat ijazah asma raja dari segala raja, abah memerintahkan saya untuk melafalkan wirid tersebut di bibir pantai, dan tempat yang dipilih adalah pantai carita di daerah anyer banten. Selama 3 hari bibir ini tiada henti melafalkan “INNA JAHARA….. dst” tanpa hitungan, sesuai pesan abah agar membaca asma tersebut sampai hati kita merasa ikhlas, sesaat setelah pengijazahan abah hanya berpesan agar jika nanti melihat sesuatu (sesosok makhluk) agar meminta sosok tersebut mengucapkan dua kalimah syahadat lebih dulu, hari pertama dan kedua saat pengamalan berlangsung biasa, menjelang hari ke 3 pengamalannya lamat lamat telinga ini mendengar suara salam, 1x dan 2x suara itu saya acuhkan sampai ke hitungan ke 3 barulah saya menjawab suara itu.

Tepat di hadapan saya berdiri sesosok tubuh tinggi besar berjubah memakai tongkat dengan sorot mata menusuk tetapi sendu. Teringat ucapan abah saya meminta kepada beliau untuk mengucapkan 2 kalimah syahadat. setelah itu sosok tersebut memperkenalkan diri yang tidak lain Nabiyullah Khidir A.s, spontan dalam hati ini timbul keraguan apakah benar beliau nabi khidir yang asli atau hanya jin yang menyerupai, abah pun pernah berkata “jika di hadapan mu ada sosok yang mengaku ngaku seseorang maka bacakan lah ayat ini 7x, setelah membaca ayat tersebut 7x dan ternyata sosok tersebut masih berada di depan kita maka insya allah beliau adalah yang asli, tetapi jika setelah di baca ayat tersebut hilang maka itu adalah penjelmaan jin” ayat yang di baca adalah

“ROBBI A’UDZUBIKA MIN HAMAZATISSAYATHIN WA’AUDZUBIKA ROBBI AY YAHDHLURUN” (ya allah sesungguh nya aku berlindung kepada Mu dari godaan syaithan dan dari kehadiran nya). Ternyata setelah dibacakan ayat itu sosok tersebut tetap berada di depan saya, secepat kilat saya merasa beliau memegang tangan saya, dan dalam hitungan detik sukma ini melesat jauh menembus batas garis antar dimensi, sukma ini di bawa ke suatu tempat berkubah seperti masjid, di tempat itu saya di wejang hakikat lafdz Allah (alif lam lam ha) banyak manusia mencari Allah tetapi tidak kunjung di temui, kenapa manusia harus mencari padahal Allah itu dekat dan lebih dekat dari urat leher nya, jangan mencari Allah dengan nafsu “ingin” karena hanya kekosongan dan kehampaan yang kau lihat, Carilah Allah dengan tawadhu niscaya Ridho-Nya akan kau dapat. Dan di tempat itu pulalah saya mendapatkan sebuah amalan yang di namakan “BENTENG SAMUDERA”

TIPS KILAT PERASUKAN ASMA RAJEH

1. Sebaik baik tempat pengamalan ASR adalah di tepi sungai, karena aura sungai cenderung selaras dengan asma rajeh, apalagi bila kita mengamalkan ASR yang cenderung keras dan panas seperti rajeh kubro dan singa rajeh, aura sungai secara otomatis akan meredam hawa panas ASR.
2. Jangan pernah mengejar hitungan wirid, karena keikhlasan hati dalam mengamalkan jauh lebih di sukai Allah, Allah cenderung melihat keikhlasan hati kita ketika berdzikir dan bukan hitungan wirid.
3. Jangan pernah berdzikir dengan mengaharap karomah di balik asma, karena jika seperti itu maka yang hadir adalah khodam dari golongan jin, karena di hati kita sudah “menyimpang” dari tujuan awal mengamalkan asma rajeh yaitu mengharap ridho Allah semata.

MANFAAT ASR DAN RDR

Asma sunge rajeh memiliki khasiat yang tidak terbatas, terlebih lagi Asma RDR tetapi disini saya hanya akan menceritakan sedikit pengalaman ASR dan RDR
1. Melunturkan khodam amalan ilmu kebal seseorang (tetapi jangan di niatkan
mengganggu mereka yang sedang mencari nafkah seperti grup debus atau yang lain).
2. Menundukan 1000 khodam harimau putih hutan pasir sancang.
3. Menarik dan menghanguskan jin jarak jauh yang mengganggu tubuh seseorang dengan media foto.
4. Di hormati pedanyangan di manapun (pengalaman pribadi ketika berkunjung ke tempat yang baru di kunjungi Insya Allah pedanyangan setempat yang lebih dulu menyambut ke hadiran kita).
5. Menundukan ulama dari bangsa jin dan memiliki murid dari bangsa jin.
6. Memindah kerajaan jin dengan RDR (pengalaman ini saat ada seorang kawan yang memiliki pondok salafi, beberapa minggu banyak kejadian santri dan santriwati yang kerasukan dan aura sekitar pondok terasa panas, setelah di deteksi ternyata tidak jauh dari pondok tersebut ada sungai, dan di sungai itulah terdapat kerajaan jin kafir. Yang secara tidak langsung aura panas nya berimbas ke alam nyata).
7. Menghanguskan jin kafir sampai radius 10 km dengan gabungan RDR dan Asma Kalimat Tammat.
8. Memecah awan dengan mendatangkan angin dan memindahkan ke tengah laut.
9. Pukulan pemecah gelombang (memecah gelombang laut sebelum menghantam karang).
10. Menaklukan 2 raja ifrit dan gendruwo (Soca Lucoyo dan Kolo Gandarwo)
11. Menawarkan pemilik ilmu kebal AJI BATARA KARANG
12. Menarik sukma seseorang jarak jauh dan memprogram fikiran jarak jauh agar mengikuti kehendak kita.

( sumber ; wongalus )